Yamaha-detail

Sistem Pembayaran Digital dengan Paylater Dinyatakan Haram oleh MUI Jawa Timur

Sistem Pembayaran Digital dengan Paylater Dinyatakan Haram oleh MUI Jawa Timur

MUI Jawa Timur keluarkan fatwa haram transaksi digital menggunakan sistem payleter-Markus Winkler-Pixabay

Radarcirebon.com, SURABAYA – Kabar mengejutkan datang dari Surabaya mengenai transaksi keuangan digital.

MUI Jawa Timur menetapkan transaksi dengan menggunakan metode pembayaran Paylater hukumnya haram.

Sekretaris Komisi Fatwa MUI Jawa Timur Sholihin Hasan menerangkan keputusan itu didasari salah satunya karena adanya bunga yang diterapkan dalam Paylater.

“Sistem Paylatter dengan menggunakan akad utang piutang yang di dalamnya ada ketentuan bunga hukumnya haram dan akadnya tidak sah karena termasuk riba,” ucap Sholihin dilansir dari jpnn.com, Jumat (5/8/2022).

BACA JUGA:Australia U-16 Angkat Kaki dari Piala AFF 2022, Negara Ini yang Menyingkirkannya

Dia menerangkan ketika seseorang menggunakan metode pembayaran Paylater, pasti ada ketentuan-ketentuan yang harus diikuti.

Salah satunya, terkait dengan bunga dan denda yang harus dibayarkan saat telat membayar.

“Artinya, ketika melakukan metode pembayaran Paylater, konsumen harus menyetujui persyaratan yang diajukan,” katanya.

Hal itu tentu berbeda dengan sistem kredit. Sistem kredit harus terlebih dahulu memenuhi kesepakatan antara debitur dan lembaga yang memberikan pinjaman. Setelah itu, baru dilakukan akad.

BACA JUGA:Johann Zarco Tercepat dalam FP 1 MotoGP Inggris, Quartararo Terancam Kena Pinalti

“Kalau akadnya utang piutang lalu ada bunga, itu tidak boleh. Kalau ada administrasi, itu boleh. Akan tetapi, administrasi juga tidak boleh banyak,” tuturnya.

Sholihin mengatakan jika metode pembayaran Paylater tidak menggunakan akad utang piutang yang tidak ada bunga, boleh saja.

“Kalau ada Paylater tidak menggunakan sistem (tidak ada bunga) itu ya sah-sah saja. Kami tidak menutup kemungkinan ada model lain Paylater yang akadnya berbeda,” ujarnya.

Tak hanya itu, alasan lainnya ialah jika konsumen yang menggunakan Paylater, kemudian telat membayar akan diancam dan membeberkan data dari konsumen tersebut.

BACA JUGA:Ridwan Kamil: Didik Anak Sesuai Zamannya

“Tindakan seperti mengancam karena belum bisa memenuhi kewajiban hukumnya haram. Kalau misalnya di lapangan model seperti itu kami tegas tidak boleh,” katanya.

Maka dari itu, MUI Jatim meminta masyarakat agar bijaksana dan berhati-hati dalam menggunakan Paylater agar tidak terjebak hidup boros dan riba.

“Semangat kami bukan anti terhadap kemajuan digital, tetapi justru mendorong agar memenuhi prinsip-prinsip syariah diterapkan,” ucap Sholihin. (jun/mcr23/faz/jpnn)

Sumber: jpnn.com

....